Bencana Di Jabar Tinggi, Pj Sekda Minta Sinergi Lebih Ditingkatkan

Kab. Bandung (BRS) – Sebagai provinsi yang tingkat kebencanaannya tinggi, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) makin meningkatkan sinergitas dan kolaborasi semua pihak.

“Provinsi Jawa Barat yang rentan kebencanaan, untuk itu harus lebih ditingkatkan lagi sinergi dan kolaborasi antar perangkat daerah, serta bergotong royong mengantisipasi dan menangani kebencanaan dan kebakaran di Jabar,” ucap Penjabat (Pj) Sekda Jabar Taufiq Budi Santoso saat membuka Forum Perangkat Daerah BPBD Jabar di Hotel Grand Sunshine, Kabupaten Bandung, Selasa (20/2/2024).

Dalam siaran persnya, disebutkan forum tersebut digelar bertujuan untuk menyerap masukan dan pertimbangan dari pemangku kepentingan daerah dalam rangka penajaman target kinerja dan sasaran kegiatan dalam rancangan kinerja BPBD tahun 2025.

Pada kesempatan tersebut Taufiq mengingatkan kembali posisi Jawa Barat yang rentan kebencanaan.

“Kita ini provinsi di Indonesia yang jumlah kejadian bencananya cukup tinggi. Tahun 2023, jumlah kejadian¬†bencana di Jabar lebih dari 2.049 dan kalau kita rata-rata per bulan kurang lebih ada 170 kejadian bencana yang terjadi di seluruh kabupaten kota,” ungkap Taufiq.

Melihat tingginya angka tersebut, Taufiq mengharapkan sinergi dan kolaborasi antar perangkat daerah terus dan makin terjalin, bergotong royong dalam mengantisipasi dan menangani kebencanaan dan kebakaran di Jabar.

Ia juga mengingatkan perangkat daerah untuk lebih memahami mitigasi bencana dan menyusun kebijakan-kebijakan daerah yang lebih preventif guna mengurangi risiko.

“Apapun¬† kebijakan itu harus mempertimbangkan dan sensitif terhadap kerawanan bencana. Jadi kalau kita memahami tentang mitigasi bencana, maka harus lebih preventif,” ujar Taufiq.

“Dalam menyusun kebijakan-kebijakan supaya lebih tepat sasaran dengan memperhatikan aspek perencanaan, pengorganisasian pelaksanaan, dan pengendalian,” imbuhnya.

Lebih lanjut Taufik menuturkan, sebagai bagian dari sinergi, ia meminta semua unsur masyarakat dilibatkan dan diberi edukasi serta literasi agar lebih peduli pada isu-isu kebencanaan sejak pendidikan usia dini.

“Edukasi dan literasi kepada masyarakat terkait dengan kebencanaan dan kebakaran itu juga penting dan sosialisasi jangan kita lelah untuk terus melakukannya,” tuturnya.

Dalam kegiatan yang akan berlangsung dari 20-22 Februari 2024 ini selain membahas kebijakan preventif kebencanaan, Pemprov Jabar juga memperhatikan kualitas, tata kelola dan kompetensi SDM di lembaga terkait supaya terus ditingkatkan dan diperbaiki.

Pemerintah kabupaten/kota juga didorong memprioritaskan anggaran APBD bagi BPBD dan dinas pemadam kebakaran sebagai lembaga strategis pada 2025 untuk dapat memberikan layanan terbaik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *